RAGAM ANAKKU…

21 Apr

Hari ini , penulis dikejutkan lagi dengan satu berita dari sekolah tempat anak penulis bersekolah , bahawa ia hampir-hampir mengulangi peristiwa pada tanggal 1 April 2008 yang lepas.

Kali ini alasannya , ialah tertinggal jam tangan.Jadi dia nak keluar dari sekolah nak balik rumah semata-mata untuk ambil jam tangan tersebut…..Aduhhh , penulis jadi bingung sebentar kerana memikirkan keberanian yang ada dalam diri seorang murid sekolah rendah yang berumur 7 tahun dengan tekad dan azam untuk keluar seorang diri dari sekolah.Gerun , takut dan bimbang menyelubungi hati penulis bila memikirkan kejadian demi kejadian kanak-kanak hilang yang berlaku sejak kebelakangan ini.

“Ya Allah , aku mohon pada Mu agar peliharalah diriku , isteri ku dan anak-anak ku dari segala macam kejadian yang tidak diingini ….ya Allah…”

Penulis ke sekolah sejurus lepas menerima panggilan dari guru yang menghubungi penulis.Hati ini pada mulanya rasa marah dan geram dengan perangai anak penulis tersebut.Rasa nak dibubuh aje kat sekolah nanti….Tapi , bila difikirkan kembali , betapa penulis amat menyayangi anak penulis itu dan tak sampai hati rasanya nak melakukan apa yang difikirkan tadi.

Bila sampai di sekolah , guru yang menghubungi penulis memberitahu sepatah dua kata dengan menceriitakan dari ‘A’ sampai ‘Z’ apa sebenarnya yang berlaku.Bermula daripada gaya ala-ala askar yang dilakukan oleh anak penulis dengan menyusup dari satu kereta ke satu kereta hinggalah kepada penangkapan anak penulis oleh ‘Jaga’ sekolah yang memang berada di kawasan pagar sekolah.

Akhirnya , tak ada apa yang hendak dikatakan oleh penulis kepada guru tersebut melainkan : “Tak pe lah cikgu , nanti saya nasihati anak saya ,….Anak saya ni jiwanya lembut , sentimental…dia mudah terusik…mungkn kerana 6 tahun kami sekeluarga berada di Yaman tanpa orang lain antara kami menyebabkan dia cukup manja dan masih belum biasa dengan suasana yang ada sekarang ni..Lepas kami balik ke Malaysia , barulah fathissalam mempunyai seorang adik perempuan”…….

Penulis mengajak anak penulis ke kantin untuk rehat dan membeli makanan.Bekal yang dibawa pagi tadi masih berada dalam kelas….tak pe lah , penulis membelikannya makanan di kantin dan semasa makan , penulis cuba menasihatinya…. :

“Fathi , kenapa fathi nak balik?….Fathi cakap mula-mula dengan cikgu pasal fathi nak main ngan adik Hani , tapi ayah rasa sebenarnya Fathi tak sayang pun pada adik Hani dengan ayah dan ummi….betul tak ?…..Ya ayah tahu Fathi tak sayang…..sebab , fathi berani keluar sekolah seorang diri….nanti kalau ada orang jahat ambil Fathi pas tu dia jual Fathi …Fathi dah tak jumpa adik Hani dah…Fathi nak macam tu….?”

Anak penulis senyap dan matanya tak berkedip memandang wajah penulis.Tiba-tiba , berjurai air matanya dan pada ketika itu juga penulis merasa sedih dengan situasi yang berlaku…Rasa marah yang meluap-luap tadi terus padam dijirus dengan linangan air matanya……

Moga-moga lepas ni , Fathi akan lebih memahami , bahawa ayah dan umminya cukup menyayangi dirinya……….

One Response to “RAGAM ANAKKU…”

  1. atiqah 15/12/2008 at 4:12 pm #

    hohohohoho…berani sungguh anak buah aku nih…huhuhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: