PEGANGAN HIDUP MUSLIM

27 Apr

Sikap Muslim sejak kebelakangan ini adalah penyebab utama berlakunya segala macam masalah yang melanda dunia Islam dewasa ini.Berbagai-bagai perkara jenayah dan maksiat yang berlaku yang mana pelakon utamanya adalah orang Islam itu sendiri.

Lihat sahaja di Malaysia.Bila mana perasaan tamak dan haloba menyelimuti jiwa dan rohani Muslim itu , maka akan lahirlah manusia muslim yang dengki mendengki , hasad , dendam , iri hati dan sebagainya.Tidak mahu malah tidak boleh langsung melihat orang lain mendapat lebih daripada apa yang ia dapat.Lalu tanpa rasa malu kepada diri sendiri , juga tanpa rasa takut kepada Allah swt terus menjadikan dirinya mudah untuk menerima apa sahaja pelawaan dan tawaran dari siapa sahaja termasuk menerima rasuah , asalkan dirinya mendapat lebih dari orang lain.

Penulis merasa sangat sedih dengan fenomena yang berlaku.Bagi penulis , apa yang berlaku sebenarnya adalah berpunca daripada sikap umat Islam yang tidak mahu meletakkan KESEDERHANAAN sebagai amalan dalam kehidupan.

Kita tidak pernah menjadikan cara kehidupan Baginda Rasulullah saw sebagai panduan dan pegangan serta ikutan dalam mencorak dan mewarnai kehidupan seharian kita , walaupun setiap tahun merayakan hari kelahiran Baginda saw.Berselawat , bersorak , berarak penuh semangat dengan satu azam kononnya kita ‘cinta’ dan ‘kasih’ kepada Rasulullah saw…..Tapi hakikatnya , sikap kita pada masa itu tak ubah lagak seperti seorang yang hipokrit yang penuh kepura-puraan.

Satu contoh yang cukup bermakna yang perlu dihayati oleh setiap umat ialah kisah sebagaimana yang diceritakan oleh Ibnu Mas’ud r.a yang melihat Rasulullah saw tidur di atas sekeping tikar. Ketika Rasulullah saw bangun dari tidurnya , tikar tersebut meninggalkan bekas pada belakang tubuh Baginda saw. Lalu berkatalah para sahabat yang melihatkan hal tersebut dengan katanya : “Wahai Rasulullah, seandainya boleh kami siapkan untukmu sekeping tilam yang empuk!”

Baginda saw menjawab:

مَا لِي وَمَا لِلدُّنْيَا، مَا أَنَا فِي الدُّنْيَا إِلاَّ كَرَاكِبٍ اسْتَظَلَّ تَحْتَ شَجَرَةٍ ثُمَّ رَاحَ وَتَرَكَهَا

“Ada kecintaan apa aku dengan dunia? Aku di dunia ini tidak lain hanyalah seperti seorang pengendara yang mencari teduhan di bawah sebatang pohon, lalu beristirahat, kemudian meninggalkannya.”

(HR. At-Tirmidzi no. 2377, dinilai sahih oleh Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu dalam Sahih At-Tirmidzi)

Saidina Umar al- Khaththab r.a pernah menangis melihat bagaimana kesanggupan Rasulullah saw yang hanya tidur di atas sekeping tikar tanpa dialasi sesuatu apapun. Lalu Umar r.a berkata:

فَرَأَيْتُ أَثَرَ الْحَصِيْرِ فِي جَنْبِهِ فَبَكَيْتُ. فَقَالَ: مَا يُبْكِيْكَ؟ فَقُلْتُ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، إِنَّ كِسْرَى وَقَيْصَرَ فِيْمَا هُمَا فِيْهِ وَأَنْتَ رَسُوْلُ اللهِ. فَقَالَ: أَمَا تَرْضَى أَنْ تَكُوْنَ لَهُمُ الدُّنْيَا وَلَنَا اْلآخِرَةُ؟

Aku melihat bekas (kesan) tikar di rusuk beliau, maka aku pun menangis, hingga menyebabkan Baginda bertanya ,: “Apa yang membuatmu menangis?” Aku menjawab, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya Raja Parsi dan Raja Romawi itu berada dalam kemegahannya, sedangkan engkau adalah utusan Allah.” Beliau menjawab, “Tidakkah engkau redha mereka mendapatkan dunia sedangkan kita mendapatkan akhirat?”

(HR. Al-Bukhari no. 4913 dan Muslim no. 3676)

Lihatlah wahai muslimin sekalian , betapa sederhananya Rasulullah saw dimasa hidupnya.Lihatlah wahai saudara ku yang dikasihi betapa bersahajanya Baginda saw melayari malamnya dengan selembar tikar yang usang yang tidak dibaluti apa-apa pun di atasnya , sedangkan Baginda saw mampu dan layak untuk hidup dengan segala kemewahan dan kebesaran yang ada di dunia ini sebagaimana layaknya Baginda saw sebagai pesuruh dan utusan dari Allah swt , Tuhan yang memerintah alam ini……..!!

Tidak malukah kita mengumpul harta , melonggokkan segala kekayaan duniawi dengan tidak mengira halal atau haramnya.??……Sedar tak kita bahawa dunia ini adalah suatu bentuk permainan yang sia-sia??…Jika sedar , mengapa kita masih risau dan bimbang dengan harta kekayaan dunia yang masih lagi belum dapat kita capai dan garap dengan sehabis-habisnya.??…..

Ingatlah firman Allah swt dalam surah Al-Hadid ayat 20 :

اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي اْلأَمْوَالِ وَاْلأَوْلاَدِ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيْجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُوْنُ حُطَامًا وَفِي اْلآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيْدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِنَ اللهِ وَرِضْوَانٌ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلاَّ مَتَاعُ الْغُرُوْرِ

“Ketahuilah oleh kalian, sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan sesuatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megahan di antara kalian serta berbangga-banggaan dengan banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang karenanya tumbuh tanam-tanaman yang membuat kagum para petani, kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning lantas menjadi hancur. Dan di akhirat nanti ada adzab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.”

Dan sebagai PEGANGAN SERTA PRINSIP yang boleh kita jadikan ikutan dalam kehidupan seharian kita , eloklah penulis nukilkan sebuah hadis Rasulullah saw yang cukup besar manfatnya kepada kita semua :

كُنْ فِي الدُّنْيَا كَأَنَّكَ غَرِيْبٌ أَوْ عَابِرُ سَبِيْلٍ

“Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau bahkan seperti orang yang sekedar lewat (musafir).”

(HR. Al-Bukhari no. 6416)

Dan lihatlah juga HARGA DAN NILAI DUNIA disisi Tuhan yang menciptakannya :

لَوْ كَانَتِ الدُّنْيَا تَعْدِلُ عِنْدَ اللهِ جَنَاحَ بَعُوْضَةٍ مَا سَقَى كَافِرًا مِنْهَا شَرْبَةَ مَاءٍ

“Seandainya dunia punya nilai di sisi Allah walau hanya menyamai nilai sebelah sayap nyamuk, niscaya Allah tidak akan memberi minum kepada orang kafir seteguk airpun.”

(HR. At-Tirmidzi no. 2320, dinilai sahih oleh Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu dalam As-Sohihah no. 686)

Maka…..fikir-fikir , dan renungkanlah ia…….Muhasabahlah wahai saudara-saudaraku sekalian…..!!

WA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: