BEZA RIBA DAN UPAH

4 Jun

Ustaz , Apakah bezanya upah dan riba?

perlaksanaannya lebih kurang sama nampaknya di situ…

Syukran..

_____________________________

Bismillahi wal hamdulillah ,

Al-Jawab :

Sebenarnya terdapat perbezaan antara Riba dan Upah.

1. Perbezaan yang paling utama ialah , upah adalah perkara yang dibenarkan dalam Islam.Manakala riba adalah perkara yang diharamkan Allah swt untuk kita melakukannya.

2. Dalil keharusan upah ( memberi dan mengambil upah ) adalah seperti firman Allah swt dalam surah al-Tholaq , ayat : 6 :

فَإِنْ أَرْضَعْنَ لَكُمْ فَآتُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ

“Kemudian jika mereka menyusukan (anak-anak)mu untukmu, maka berikanlah kepada mereka upahnya.”


Dari Aisyah ra, dia berkata :

“Nabi saw bersama Abu Bakar ra pernah mengupah seorang laki-laki dari Bani Dail sebagai penunjuk jalan yang mahir. Al-Khirrit ialah penunjuk jalan yang mahir.”

(Shahih: Irwa-ul Ghalil no: 1409 dan Fathul Bari IV: 442 no: 2263).

3. Manakala dalil keharaman Riba pula ialah firman Allah swt dalam Al-Baqarah: 278-279

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ وَذَرُواْ مَا بَقِيَ مِنَ الرِّبَا إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ فَإِن لَّمْ تَفْعَلُواْ فَأْذَنُواْ بِحَرْبٍ مِّنَ اللّهِ وَرَسُولِهِ وَإِن تُبْتُمْ فَلَكُمْ رُؤُوسُ أَمْوَالِكُمْ لاَ تَظْلِمُونَ وَلاَ تُظْلَمُونَ

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba (yang belum dipungut) jika kamu orang-orang yang beriman. Maka jika kamu tidak mengerjakan (meninggalkan sisa riba), maka ketahuilah, bahwa Allah dan Rasul-Nya akan memerangimu. Dan jika kamu bertaubat (dari pengambilan riba), maka bagimu pokok hartamu; kamu tidak menganiaya dan tidak (pula) dianiaya.

Surah Al-Baqarah , ayat 276 :

يَمْحَقُ اللّهُ الْرِّبَا وَيُرْبِي الصَّدَقَاتِ

“Allah memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah”

4. Manakala jika dilihat dari sudut perlaksanaannya juga terdapat perbezaan antara keduanya (Riba dan Upah) iaitu :

Riba : Terdapat 2 jenis ( nasiah dan fadhl ) yang mana kedua-duanya memperuntukkan imbalan / tambahan keuntungan terhadap transaksi yang dilakukan.

Asal arti kata riba adalah ziyadah ‘tambahan’; adakalanya tambahan itu berasal dari dirinya sendiri, seperti firman Allah swt:

Dan, adakalanya lagi tambahan itu berasal dari luar berupa imbalan, seperti satu dirham ditukar dengan dua dirham.

Upah pula : Bayaran yang diberi atau dikenakan hasil daripada sesuatu kerja / tugas yang telah diselesaikan dalam perkara-perkara yang tidak melanggar prinsip syarak.

Disyaratkan sesuatu yang disewakan itu harus jelas dan upahnya pun jelas, demikian pula jangka waktunya dan jenis pekerjaannya.

Sebagaimana dalil dari firman Allah swt , surah al-Qashash ayat 27 :

قَالَ إِنِّي أُرِيدُ أَنْ أُنكِحَكَ إِحْدَى ابْنَتَيَّ هَاتَيْنِ عَلَى أَن تَأْجُرَنِي ثَمَانِيَ حِجَجٍ فَإِنْ أَتْمَمْتَ عَشْرًا فَمِنْ عِندِكَ وَمَا أُرِيدُ أَنْ أَشُقَّ عَلَيْكَ سَتَجِدُنِي إِن شَاء اللَّهُ مِنَ الصَّالِحِينَ

“Berkatalah dia (Syu’aib): “Sesungguhnya aku bermaksud menikahkan kamu dengan salah seorang dari kedua anakku ini, atas dasar bahwa kamu bekerja denganku lapan tahun dan jika kamu cukupkan sepuluh tahun maka itu adalah (suatu kebaikan) dari kamu, maka aku tidak hendak memberati kamu. Dan kamu Insya Allah akan mendapatiku termasuk orang- orang yang baik.”

Ayat di atas menunjukkan bahawa upah yang dikenakan atas tugasan bekerja selama lapan tahun ialah berkahwin dengan salah seorang dari anak Nabi Allah Syu’aib.Inilah yang dikatakan sebagai upah atau bayaran yang diperolehi hasil daripada tugas dan kerja yang diberikan.

WA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: