BILA SEBUT PASAL BERJUANG………

28 Jun

Bila sebut pasal berjuang,ramai yang akan angkat tangan untuk turut serta dalam perjuangan.Tak kiralah apa jua jenis perjuangan, pasti akan ada yang merelakan diri mereka untuk berjuang.

Bila sebut pasal berdakwah , ramai juga yang seakan-akan berminat dengan ‘kerjaya’ dakwah ini. Sehinggakan ada yang sanggup berhenti kerja yang gajinya RM 3k ke atas semata-mata ingin berkecimpung secara langsung dalam arena dakwah.Alasannya , aku berdakwah bukan kerana wang ringgit atau mengejar nama,tapi kerana ingin menunaikan tanggungjawab sebagai khalifah Allah swt di muka bumi-Nya ini.

Apa yang pelik dan menjadi persoalannya , adakah berdakwah ini hanya dengan me’masuk’kan diri kedalam bidang dakwah secara formal , baru dikatakan kita telah menunaikan tanggungjawab sebaggai khalifah Allah swt.??

Apakah seseorang yang tidak mahu berhenti kerja kerana mahu berdakawah , tidak dianggap telah menunaikan tanggungjawab tersebut??…..Malah , dikatakan pula orang ini seorang yang tidak beriman kepada Allah swt dan ajaran Islam itu sendiri??….

Bagaimana pula dengan sesetengah orang yang sanggup berhenti kerja semata-mata kerana ingin berdakwah sehingga kadang-kadang terlupa atau sanggup melupakan tanggungjawab lain , terutama pada keluarga , dianggap telah berdakwah??….

Itu belum sentuh lagi soal niat dan tujuan sebenar usaha dakwah itu dilakukan…Ada orang kata , dia ikhlas berdakwah kerana Allah swt…Dia tidak mahukan ganjaran duniawi…Dia tidak mahu gelaran yang hebat-hebat….dia juga tidak mahu pada nama dan kedudukan yang selalunya akan di ‘kalung’kan oleh masyarakat kepada para pendakwah , seperti Al-Ustaz , As-Syaikh al-kabir , Al-‘Allamah , Al-….Al-…Al-…dan bermacam-macam AL lagi yang ntah apa-apa yang mana selalunya hanya indah khabar dari rupa….

Ikhlas tidak hanya dengan menyebut dibibir…Ia selalunya perlu kepada ujian yang akan menentukan sejauh mana ikhlas kita dalam berdakwah…… Allah swt tidak akan membiarkan hamba-Nya berkata-kata “,Sesungguhnya aku adalah orang beriman kepada Allah”, tanpa dirinya diuji dan dengan ujian-ujian yang dapat menilai dan membuktikan , adakah benar mereka ini beriman atau hanya sekadar ucapan yang meniti dibibir sebagai penyedap telinga yang mendengar.

Firman Allah swt dalam surah al-‘Ankabut ayat : 2

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آَمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?”

Pada ketika inilah , iaitu pada waktu ujian dan dugaan Allah swt sampai kepadanya , mereka-mereka yang dahulunya mendakwa bahawa mereka adalah orang-orang yang beriman dan berjuang dengan penuh keikhlasan inilah yang akan mula-mula melenting , melatah dan ‘mengamuk’ dengan kata-kata yang jelek didengar , malah tak kurang juga yang akan membuat tuduhan demi tuduhan kepada siapa-siapa saja yang dirasakan menjadi penyebab ‘musibah’ itu datang kepadanya.

Mana perginya , kata-kata yang diucapkan dulu , yang kononya lahir dari hati yang suci murni bahawa perjuangannya dalam Islam dan dakwah itu adalah semata-mata ‘ikhlas’ kerana Allah swt……

Apakah hanya dengan sedikit sahaja musibah dan cubaan yang diturunkan Allah swt padanya , telah melenyapkan niat ikhlasnya dalam berjuang??…. Apakah bila terkena ujian yang sedemikian terus saja kita meletakkan kesalahan atau penyebab utama perkara itu pada bahu individu-individu tertentu??….

Mana perginya kata-kata Saidina Umar Al-Khattab yang selalu disebut-sebut dalam ceramah dan juga ketika asyik dok menasihati orang lain.

حاسبوا أنفسكم قبل أن تحاسبوا، وزنوا أنفسكم قبل أن توزنوا

“Hisab diri kamu sebelum kamu dihisab , dan timbanglah (Hitunglah) diri kamu sebelum kamu ditimbangkan (dihitungkan)”

Kenapa ?? dan Mengapa ??……Sebab apa jadi begitu??…..Kalau pun benar sekali , ada individu tertentu yang menjadi penyebab kita diitimpa musibah dan ‘petaka’ , tak bolehkah kita maafkan dan biarkan saja mereka itu dengan rancangan jahat dan keji mereka itu dengan menyerahkan sepenuhnya pembalasan dan pengadilan kepada Allah ‘Azza Wa jalla…..Seperti mana sebuah hadis Rasulullah saw :

أفضل الفضائل أن تصل من قطعك وتعطي من حرمك وتصفح عمن ظلمك

Sebaik-baik kelebihan ialah kamu menyambung silaturrahim kepada orang yang ingin memutuskannya , dan kamu memberi kepada mereka yang tak pernah memberi (kepada kamu) , dan kamu memaafkan terhadap sesiapa yang menzalimi kamu.

(HR Muaz bin Anas , dinilai DHOIF oleh Al-Albani dalam Silsilah Ad-Dho’ifah : 2856)

Fikir….fikirkan lah….renunglah kembali , apakah betul kita ni benar-benar ikhlas dalam berjuang untuk agama Allah ini??….Apakah benar kita ni berdakwah bukan kerana ingin mengejar populariti atau nama dan kedudukan di mata masyarakat ??…..

DIMANAKAH KITA SEBENARNYA???……

2 Responses to “BILA SEBUT PASAL BERJUANG………”

  1. Bentara 29/06/2008 at 6:14 am #

    luahan yang baik sekali.

    Ada tak artikel mengenai cara solat ikut Imam Syafie?

  2. Bentara 29/06/2008 at 6:16 am #

    maaf saya ulang sekali lagi…

    Ada tak artikel mengenai cara solat ikut “pandangan” Imam Syafie? Dengan lain perkataan, ikut pandangan Mazhab Syafie?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: