NAZAR YANG TIDAK KESAMPAIAN

Assalamualaikum

Saya telah bernazar bahawa jika sesuatu peristiwa itu berlaku saya akan menberikan sejumlah wang kepada ibu saya.

Peristiwa tersebut telah benar berlaku akan tetapi ibu saya telah meninggal dunia sebelum sempat saya memberinya duit tersebut.

Apa yang perlu saya lakukan?

___________________________________________

بسم الله، و الحمد لله، و الصلاة والسلام على رسول الله، وبعد:

Secara umumnya , nazar yang tidak dapat ditunaikan atas sebab-sebab tertentu dikenakan kaffarah , iaitu kaffarah yamin (sumpah) sebagaimana hadis Rasulullah saw :

كفارة النذر كفارة اليمين

Kaffarah Nazar ialah Kaffarah Yamin (sumpah)

(HR Muslim , no : 3103 , Abu Daud : 2888 , An-Nasa’ie : 3772)

Maka , apa yang perlu saudara lakukan ialah dengan membayar kaffarah mengikut ketetapan yang telah ditetapkan oleh Allah swt dalam surah Al-Maidah ayat 89 :

لا يُؤَاخِذُكُمُ اللَّهُ بِاللَّغْوِ فِي أَيْمَانِكُمْ وَلَكِنْ يُؤَاخِذُكُمْ بِمَا عَقَّدْتُمُ الأَيْمَانَ فَكَفَّارَتُهُ إِطْعَامُ عَشَرَةِ مَسَاكِينَ مِنْ أَوْسَطِ مَا تُطْعِمُونَ أَهْلِيكُمْ أَوْ كِسْوَتُهُمْ أَوْ تَحْرِيرُ رَقَبَةٍ فَمَنْ لَمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلاثَةِ أَيَّامٍ ذَلِكَ كَفَّارَةُ أَيْمَانِكُمْ إِذَا حَلَفْتُمْ وَاحْفَظُوا أَيْمَانَكُمْ كَذَلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آَيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu sengaja, maka kaffarat (melanggar) sumpah itu, ialah memberi makan sepuluh orang miskin, yaitu dari makanan yang biasa kamu berikan kepada keluargamu, atau memberi pakaian kepada mereka atau memerdekakan seorang budak. Barang siapa tidak sanggup melakukan yang demikian, maka kaffaratnya puasa selama tiga hari. Yang demikian itu adalah kaffarat sumpah-sumpahmu bila kamu bersumpah (dan kamu langgar). Dan jagalah sumpahmu. Demikianlah Allah menerangkan kepadamu hukum-hukum-Nya agar kamu bersyukur (kepada-Nya).

WA

KAEDAH SOLAT DALAM KAPAL TERBANG

Kalau solat dalam kapal terbang.keretapi , perlu ke cari arah kiblat dulu, sebelum mula solat duduk di seat?

Kalau kasut tu ada terpercik air kencing ke dsb nya macam mana? Sebab setau saya bahagian tapak tu takpe kalau dah bergosok dengan tanah. Tapi bahagian atas kasut, kot la kena time bertenggong/istinjak

Macam mana nak tentukan waktu, say flight dari KL-LAX lebih kurang 20 jam.. time nak sembahyang tu tak tau kat bahagian udara mana, dan mungkin kita satu2nya muslim dalam flight tu. flight lak naik SIA ke or flight lain yg bukan MAS[/list]
___________________________________________

بسم الله، و الحمد لله، و الصلاة والسلام على رسول الله، وبعد:

Sekiranya kita mampu untuk mengetahui arah kiblat yang tepat semasa ingin menunaikan solat , maka wajiblah kita mengadap ke arahnya sebelum mengangkat Takbir.Jika tidak mampu maka boleh sahaja mengadap ke arah mana-mana semasa mengangkat takbir.

Jika perkara tersebut berdasarkan kepada sangkaan atau syak wasangka semata-mata , maka perkara tersebut hendaklah dielakkan.Ini kerana keyakinan yang wujud dalam diri dengan mengatakan kasut tersebut bersih tidak boleh hilangkan dengan syak wasangka yang tidak pasti.Melainkan sekiranya kita pasti dan yakin bahawa kasut tersebut terkena najis yang boleh menyebabkan solat tidak sah , maka pada ketika itu hendaklah kita menanggalkan kasut tersebut sebelum mendirikan solat atau menghilangkan najis tersebut jika mampu dengan cara membasuhnya..

Unttuk menjawab persoalan tersebut , kami bawakan jawapan daripada laman Islam-qa seperti dibawah :
Jelasnya bagi waktu Maghrib, Isyak, dan Subuh akan dapat diketahui dengan melihat kepada tanda-tanda masuknya waktu , seperti waktu Maghrib masuk apabila matahari tenggelam , hilangnya cahaya merah menandakan masuknya waktu Isyak dan terbitnya matahari, adalah tanda masuk waktu Subuh.
Adapun bagi waktu Zohor dan ‘Asar, boleh dikerjakan dengan cara melakukan ijtihad dan berusaha dengan apa sahaja cara yang termampu untukk mencari dan mengetahui masuknya waktu solat , apabila dapat diketahui waktunya di Negeri yang kamu berada di atasnya, maka kamu hendaklah melewatkan sedikit solat dari tempoh itu, kemudian barulah solat.Ini kerana waktu anda berada di dalam kapal terbang adalah tidak sama dengan waktu ketika berada di bumi. Anda juga boleh menjamakkan antara Zohor dengan ‘Asar, dan Maghrib dengan ‘Isyak samaada dengan cara jama’ al-Taqdim ataupun jama’ al-Ta’khir berdasarkan mana yang lebih mudah dan tidak membebankan bagi anda. Anda juga boleh bertanya kepada Kapten pesawat kerana dia memiliki peralatan yang boleh mengetahui waktu-waktu solat di udara.
Dan ketahuilah, sesiapa yang terlindung baginya (mana-mana) waktu solat, kemudian dia berijtihad dengan kadar kemampuannya, dan dia solat (berdasarkan ijtihadnya tadi) , maka solatnya dikira sah, kecualilah apabila jelas padanya (selepas itu) bahawa solatnya tadi dilakukan sebelum masuk waktu, maka hendaklah dia mengulangi solatnya.Jika tidak , maka tidak mengapa.
http://www.islam-qa.com/ar/ref/102449

WA

AKIKAH UNTUK BAYI YANG MENINGGAL DUNIA

mengenai seorang bayi yang dilahirkan kemudian meninggal dunia bagaimana dengan akikahnya dan tanggungjawab lain yang perlu di selesaikan oleh ibu bapanya
___________________________________________

بسم الله، و الحمد لله، و الصلاة والسلام على رسول الله، وبعد:

Sekiranya janin yang gugur atau bayi yang dilahirkan selepas daripada proses peniupan ruh , iaitu selepas tempoh 4 bulan , maka hukumnya adalah dibolehkan untuk diaqiqahkan.Ini kerana janin atau bayi tersebut telah pun hidup sewaktu dalam kandungan ibunya dan ia sempat dilahirkan.
Ianya bersesuai dengan hadis Rasulullah saw yang bermaksud :
“Bersama dengan anak yang dilahirkan itu aqiqahnya.Alirkanlah darah untuknya (menyembelih binatang untuk akikah) dan hilangkanlah penyakit daripadanya.”
(Hadis hasan Sahih , Abu daud : 2839 , At-Tirmizi : 1515 dan Ahmad : 4/214)
Walaubagaimana pun Ibadah tersebut adalah sunat menurut Jumhur Ulama dan ianya menrupakan sebahagian tanda syukur ibu dan bapa dengan kelahiran bayi tersebut.

WA

HUKUM MENYEBUT NAMA TUHAN SELAIN ALLAH

Salam,
terdapat ustaz2 yg mengatakan bahawa kita tidak boleh mengatakan- Tuhan agama kristian, yahudi, tuhan buddha @ orang China tu sedang menyembah tuhannya dll. kerana tidak ada tuhan selain Allah..

adakah ini hanya lebih kpd masalah bahasa melayu yg tidak kaya dgn
istilah @ merupakan perbahasan tauhid yg hanya memeningkan kepala org awam yg dah pun keliru/lesu…. wallahu a’lam.

___________________________________________

بسم الله، و الحمد لله، و الصلاة والسلام على رسول الله، وبعد

Apa yang dapat difahami dari maksud kalimah tauhid “La Ilaha Illa Allah” ialah “Tidak ada tuhan (yang berhak disembah) melainkan Allah”

Setiap agama mempercayai kewujudan tuhan masing-masing.Mereka mengagongkan dan memohon pertolongan dengan Tuhan-tuhan yang mereka sembah.Maka Islam membatalkan iktiqad sedemikian dengan mengatakan bahawa “Tuhan-Tuhan tersebut tidak berhak disembah melainkan Allah ‘Azza wa Jalla”. Tuhan-tuhan mereka itu tidak mampu melakukan apa yang Allah swt mampu buat.Allah swt lah yang memberi rezki dari langit dan bumi.Yang mencipta segala macam benda dan kejadian yang terdapat dibumi dan langit serta antara keduanya dan sebagainya sebagaimana firman Allah swt dalam Yunus ayat 31 :

قُلْ مَنْ يَرْزُقُكُمْ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ أَمْ مَنْ يَمْلِكُ السَّمْعَ وَالْأَبْصَارَ وَمَنْ يُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَيُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَيِّ وَمَنْ يُدَبِّرُ الْأَمْرَ فَسَيَقُولُونَ اللَّهُ فَقُلْ أَفَلَا تَتَّقُونَ

Katakanlah: “Siapakah yang memberi rezki kepadamu dari langit dan bumi, atau siapakah yang berkuasa (menciptakan) pendengaran dan penglihatan, dan siapakah yang mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup dan siapakah yang mengatur segala urusan?” Maka mereka akan menjawab: “Allah.” Maka katakanlah “Mangapa kamu (masih lagi) tidak bertakwa kepada-Nya)?”

Kesimpulannya , secara umum banyak terdapat ayat-ayat Al-Quran yang menyebutkan bahawa terdapat segolongan manusia yang menyembah tuhan lain , selain Allah swt dan banyak juga ayat-ayat yang membatalkan penyembahan mereka itu , sebagaimana firman Allah swt dalam surah al-Baqarah ayat 165 :

وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَتَّخِذُ مِنْ دُونِ اللَّهِ أَنْدَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ وَالَّذِينَ آَمَنُوا أَشَدُّ حُبًّا لِلَّهِ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ

Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).

Jelaslah disini , bahawa tidak ada salahnya menyebut ‘Tuhan agama krstian , agama Buddha , Hindu dan sebagainya DENGAN SYARAT , wajib kepada si penceramah tersebut MEMBATALKAN konsep penyembahan dan pengabdian yang sesat itu dengan kenyataan yang tegas dan jelas bahawa kesemua penyembahan selain kepada Allah swt adalah tertolak dan tidak diterima , kerana Hanya Allah swt sahaja lah yang LAYAK DAN BERHAK DISEMBAH DAN DIABDIKAN , sebagaimana kenyataan dari Allah swt melalui firman-Nya dalam surah Ali ‘Imran ayat 64 :

قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ تَعَالَوْا إِلَى كَلِمَةٍ سَوَاءٍ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَلَّا نَعْبُدَ إِلَّا اللَّهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللَّهِ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَقُولُوا اشْهَدُوا بِأَنَّا مُسْلِمُونَ

Katakanlah: “Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah.” Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah).”

WA

ZAKAT FITRAH UNTUK ORANG GAJI @ BIBIK

Adakah kita sebagai majikan, bertanggungjawab atas zakat pembantu rumah / bibik Indon kita ..?

___________________________________________

بسم الله، و الحمد لله، و الصلاة والسلام على رسول الله، وبعد

Tanggungjawab membayar zakat fitrah adalah suatu kewajipan yang perlu dilaksanakan oleh setiap orang sebagaimana maksud hadis Rasulullah saw :

Rasulullah saw memfardhukan zakat fitrah dengan satu gantang kurma kering atau satu gantang gandum yang wajib atas hamba atau orang merdeka , lelaki dan perempuan , kecil atau besar dari kalangan muslimin.

(HR Bukhari : 1503 dan Muslim : 2275)

Maka berdasarkan kepada hadis tersebut setiap umat Islam wajib membayar zakat fitrah. Pengeluaran zakat fitrah bagi anak-anak dan isteri serta hamba sahaya adalah dibawah tanggung jawab si ayah atau tuan kepada hamba tersebut seperti hadis nabi saw :

أدوا الفطرة عمن تمونون

Tunaikanlah zakat fitrah atas nama semua yang wajib engkau berikan nafkah.

(HR al-Daruqutni : 2059 , Al-Baihaqii : 7685)

Jelasnya , zakat fitrah bagi hamba sahaya adalah tanggungjawab tuannya , kerana hamba termasuk dalam golongan orang yang wajib diberi nafkah seperti tempat tinggal , makanan dan sebagainya oleh tuan hamba tersebut.

Berkenaan dengan pembantu rumah atau bibik , tanggungjawab membayar zakat fitrah bukanlah tanggungjawab tuan atau majikan pembantu tersebut.Ini kerana pembantu rumah atau bibik tersebut tidak boleh dianggap sebagai hamba sahaya , apatah lagi kebenaran memiliki hamba telah dimansukhkan dalam Islam.

Pembantu rumah atau bibik yang ada sekarang ini bukanlah hamba, tetapi ia adalah pekerja yang dibayar gaji / upah di atas segala tugas-tugas yang dilakukan sama seperti pekerja-pekerja lain yang bekerja dimana-mana sektor samaada swasta atau kerajaan.

Maka dalam hal ini , pembantu tersebut wajib mengeluarkan zakat dengan sendirinya.Walaubagaimana pun ia boleh memberikan wang zakat fitrah tersebut kepada majikannya sebagai wakil bagi pihaknya untuk membayar zakat fitrah tersebut.

WA

Blog at WordPress.com.

Up ↑